Asapnya Bisa Sekalian Ditelen?

Kezel banget sama yang namany asap rokok, saya nggak tau saya kenapa tapi kayaknya sistem pernafasan saya sudah teracuni dengan rokok haha.

Zaman SMA dulu setiap saya mencium bau atau menghirup asap rokok, bau itu bakal nempel dan berasa ada terus di tenggorokan saya ketika malam hari. Sumpah rasanya nggak banget, nggak ilang-ilang dan bikin saya nggak bisa tidur!

Mulai dari sana saya ngehindarin banget orang yang lagi ngerokok, rese nya orang ngerokok itu nggak pernah tau tempat. Lagi duduk cantik-cantik di halte, tiba-tiba ada cowok duduk dan ngerokok, kan minta di toyor. meeen! Nggak semua orang seneng sama asap rokok kali. Atau lagi berdiri cantik nungguin bus, eh ada bapak-bapak berdiri di depan saya terus ngerokok dan asepnya ke saya. Kalau megang ember berisi air, saya guyur kayaknya.

Itu masih mending, saya bisa ngalah dengan terpaksa dan pindah ke tempat lain. Kalau yang ngerokok di angkot yang lagi kita naikin? Kalau bisa laporan perebutan hak atas udara bersih enak kayaknya dilaporin.

Zaman kuliah dulu, dimana hape touch screen itu sangat mewah, saya pernah motoin semua orang yang ngerokok di angkot yang saya naikin! Rencananya sih pengen bikin tulisan. Sayangnya hape yang saya pakai rusak dan kayaknya dia nggak ada memori eksternal, jadi saya nggak bisa ngambil foto-foto itu lagi. eh bisa nggak ya?

Saya superb bahagia banget waktu DKI ngeluarin aturan dilarang merokok di kendaraan umum. Dan pengennya saya tuh foto-foto diajuin aja kali ya ke pemkot Tangsel biar bikin peraturan yang sama hahahha.

Baru-baru ini saya dapet cerita dari user saya, di stasiun tanah abang ada ibu-ibu berseragam PNS yang nampar bapak-bapak yang ngerokok di peron stasiun! Hidup ibu-ibu dinas!! Kalau suruh matiin nggak nurut, buat saya halal-halal aja di tampar kayaknya, toh emang ada peraturan dilarang merokok di stasiun terpampang gedee.

Dari segi keamanan (aciikk sisi k3nya keluar) emang rokok juga bisa loh jadi sumber kebakaran, apa lagi stasiun isinya instalasi listrik, alat elektronik dan barang-barang yang mudah terbakar.

Ah biasa aja kali cuy!

Kalau boleh saya cerita, salah satu kakak kelas saya pernah cerita kalau kakeknya sakit.

Ah basi, paling mau bilang gara-gara rokok jadi sakit paru-paru kan? Basi!

NOPE!

Jadi kakeknya kejebak di kamarnya, dan kamarnya dalam kondisi kebakar! Gara-gara apa? ROKOK!

Kakeknya lagi ngerokok dan ketiduran, rokok masih nyala kamar penuh dengan barang mudah terbakar dan yasudahlah.. hasilnya? Kakeknya dirawat karena luka bakar.

See?

Kalau ngikutin Gaya mas ippho, Saya Cuma mau bilang :

saya nggak mau mikirin kamu ngerokok atau nggak, terserah kamu, saya Cuma mau bilang rokok itu nggak baik dan ngerugiin kamu. Nggak nurut terserah, yang penting kalau mau ngerokok jangan di deket saya dan asapnya tolong ditelen.

Listania Puspita Ikasari – ditulis satu tahun lalu,

6 Juni 2016

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s