Asapnya Bisa Sekalian Ditelen?

Kezel banget sama yang namany asap rokok, saya nggak tau saya kenapa tapi kayaknya sistem pernafasan saya sudah teracuni dengan rokok haha.

Zaman SMA dulu setiap saya mencium bau atau menghirup asap rokok, bau itu bakal nempel dan berasa ada terus di tenggorokan saya ketika malam hari. Sumpah rasanya nggak banget, nggak ilang-ilang dan bikin saya nggak bisa tidur!

Mulai dari sana saya ngehindarin banget orang yang lagi ngerokok, rese nya orang ngerokok itu nggak pernah tau tempat. Lagi duduk cantik-cantik di halte, tiba-tiba ada cowok duduk dan ngerokok, kan minta di toyor. meeen! Nggak semua orang seneng sama asap rokok kali. Atau lagi berdiri cantik nungguin bus, eh ada bapak-bapak berdiri di depan saya terus ngerokok dan asepnya ke saya. Kalau megang ember berisi air, saya guyur kayaknya.

Itu masih mending, saya bisa ngalah dengan terpaksa dan pindah ke tempat lain. Kalau yang ngerokok di angkot yang lagi kita naikin? Kalau bisa laporan perebutan hak atas udara bersih enak kayaknya dilaporin.

Zaman kuliah dulu, dimana hape touch screen itu sangat mewah, saya pernah motoin semua orang yang ngerokok di angkot yang saya naikin! Rencananya sih pengen bikin tulisan. Sayangnya hape yang saya pakai rusak dan kayaknya dia nggak ada memori eksternal, jadi saya nggak bisa ngambil foto-foto itu lagi. eh bisa nggak ya?

Saya superb bahagia banget waktu DKI ngeluarin aturan dilarang merokok di kendaraan umum. Dan pengennya saya tuh foto-foto diajuin aja kali ya ke pemkot Tangsel biar bikin peraturan yang sama hahahha.

Baru-baru ini saya dapet cerita dari user saya, di stasiun tanah abang ada ibu-ibu berseragam PNS yang nampar bapak-bapak yang ngerokok di peron stasiun! Hidup ibu-ibu dinas!! Kalau suruh matiin nggak nurut, buat saya halal-halal aja di tampar kayaknya, toh emang ada peraturan dilarang merokok di stasiun terpampang gedee.

Dari segi keamanan (aciikk sisi k3nya keluar) emang rokok juga bisa loh jadi sumber kebakaran, apa lagi stasiun isinya instalasi listrik, alat elektronik dan barang-barang yang mudah terbakar.

Ah biasa aja kali cuy!

Kalau boleh saya cerita, salah satu kakak kelas saya pernah cerita kalau kakeknya sakit.

Ah basi, paling mau bilang gara-gara rokok jadi sakit paru-paru kan? Basi!

NOPE!

Jadi kakeknya kejebak di kamarnya, dan kamarnya dalam kondisi kebakar! Gara-gara apa? ROKOK!

Kakeknya lagi ngerokok dan ketiduran, rokok masih nyala kamar penuh dengan barang mudah terbakar dan yasudahlah.. hasilnya? Kakeknya dirawat karena luka bakar.

See?

Kalau ngikutin Gaya mas ippho, Saya Cuma mau bilang :

saya nggak mau mikirin kamu ngerokok atau nggak, terserah kamu, saya Cuma mau bilang rokok itu nggak baik dan ngerugiin kamu. Nggak nurut terserah, yang penting kalau mau ngerokok jangan di deket saya dan asapnya tolong ditelen.

Listania Puspita Ikasari – ditulis satu tahun lalu,

6 Juni 2016

Advertisements

SUPERHUMAN!

Ini tentang mereka yang jalan hidupnya nggak selurus jalan hidup saya (nggak kok, kalau main lurus-lurusan jalan, saya belok-belok, suka belok kesana, belok ke sini, ke sana lagi, balik ke jalur satu jam terus belok lagi wkwk). Nggak, ini bukan tentang soleh-solehan tapi tentang mereka yang perjalanan hidupnya berkelok-kelok dan tidak senormal hidup kebanyakan orang lainnya.

Jujur, dulu saya sedikit merendahkan mereka yang tidak melanjutkan kuliah ataupun tidak menyelesaikan kuliah. Tapi apalah artinya sebuah kertas bertuliskan “ijazah” dan gelar yang menempel pada nama? Toh saya juga sekarang nggak bangga-bangga banget kok jadi lulusan S1 dan punya gelar Susu Kental Manis.

Diperjalanan hidup saya, kali ini saya banyak dipertemukan dengan mereka. Orang-orang yang “hanya” memiliki status lulus SMA/SMK. See? Mereka jauh lebih hebat dari saya, mereka jauh lebih tangguh, bahkan lebih bijak dari saya atau orang-orang ber-tittle lainnya.

Salah satunya, sosok lulusan SMK yang seumuran sama saya, dia sempat menyicipi bangku kuliah selama satu semester dan akhirnya memilih untuk bekerja karena kondisi keluarga yang tidak memungkinkan. Dia nggak bisa apa-apa? NO! Kalau kalian pernah liat iklan-iklan perusahaan terkenal di TV, dia yang bikin! Iklan fortuner, L.A, Pepsodent dll. Saya berasa jadi upil huhuhu.

Ada lagi, yang ini emang masih piyik baru lulus SMA, tapi dia udah pernah menghasilkan uang puluhan juta dimasa dia SMA. Mau tau gimana ceritanya?

Ayahnya membelikan adiknya Hp baru, dan si anak piyik ini ditawarin juga, tapi anak ini meminta ke ayahnya untuk memberikannya uang seharga Hp itu saja. Dari uang itulah ia memulai bisnisnya dan mencapai pencapaian puluhan jutanya. Selain itu, dia sudah tidak meminta uang jajan lagi sejak SMA.  Saya apalah atuh, SMA paling banter megang uang 700rb itu juga uang simpenan dari sisa uang jajan. Nggak pernah saya kepikiran waktu SMA untuk bisnis, berjuang, nyoba ini itu buat cari pengalaman. Aaaah hidup saya terlalu normal.

Lainnya, lelaki lulusan SMK yang juga seumuran sama saya, dia yang berkesempatan ikut program pemagangan di Jepang. Sepulangnya dari Jepang yang dia lakukan adalah mengumrohkan kedua orang tuanya! Dia mendaftarkan kedua orang tuanya untuk berumroh tanpa memberitahukan terlebih dahulu.. anak yang baik dan so(k) sweet hehehe. Saya? Boro-boro. Jadi sedih..

Yang satu ini juga lulusan SMA masih seumuran, dia memilih tidak kuliah karena mengalah untuk adiknya agar bisa melanjutkan pendidikannya. Another so(k) sweet person. Akhirnya dia mendirikan kedai dan sudah bertahan sampai empat tahun. Hiks..

Masih banyak banget sebenernya, masa perlu diulas satu-satu? Hahahaha

Intinya adalah, saya upil, nggak ada apa-apa nya dibanding mereka. Kadang saya jadi mikir, sayang ya kalau sampai harus nunda lulus kuliah karena alasan yang nggak jelas, bayaran kuliah mahal kan ya pak.. dan itu hampir saya lakukan karena bete sama PA, huhuhu.. Alhamdulillah dapet temen satu bimbingan yang mau diajak kerjasama, Alhamdulillah sidang dan lulus bareng-bareng..

Oiya, nyambung kemana-mana nih, kadang juga miris kalau liat kelakuan orang yang “merasa lebih berpendidikan” dibanding “mereka” tapi kelakuannya nggak ada bagus-bagusnya acan. Kalau di jalan, saya keseeeel banget sama orang yang nyerobot antrian mobil. Udah tau macet, pake nyalip (terutama ini di pintu-pintu percabangan atau keluar tol), udah tau mau belok kiri, antrian di kiri yang mau belok udah panjang, tetep aja nge gas kedepan terus ngambil jalan di depan. Tipe-tipe begini biasanya saya pepetin dan nggak kasih jalan, apa lagi mobil bagus makin di pepet deh. Bhahahah. Rasanya pengen turun terus ngomong di depan mukanya

pendidikan terakhir apa pak? Nggak ngerti cara ngantri?” hehehhe

Contoh lainnya, sebenernya saya kesel banget sama petinggi-petinggi termasuk orang-orang kantor yang emang punya posisi atau bahkan dosen yang kalau janjian ngebuat kita nunggu lama. Bagaimanapun mereka orang berpendidikan kan ya?

Buat saya, waktu setiap orang itu berharga, sekalipun dia hanya seorang OB, jadi buat saya makruh hukumnya janjian sama orang dan ngebuat orang nunggu tanpa info yang jelas. Ini juga jadi salah satu kriteria saya dalam memilih pekerjaan. Kalau kata ibu saya “ya wajar lah, yang butuh kan kita, tungguin aja”.

Bukan gitu, bagi saya orang yang memang baik pasti akan menghargai orang lain, se nggak penting apapun orang itu buat dia. Sekalipun cuma tukang service AC. Kalau memang telat atau masih ada kerjaan oke kok, selama dia ngabarin misal

mbak, ibu ini masih ada blabla kira-kira 20 menit lagi ya mbak” kan enak kita bisa ngerencanain kita ngapain dulu gitu. Tapi kalau kita cuma diminta tunggu sama receptionist dan nggak tau kapan orang itu keluarnya, bye deh~

Saya pernah di sebuah BUMN besar yang bergerak di bidang transportasi …. (kalau disebut mah ketauan ya). Waktu ketemu dengan orang yang ditunggu hanya 3 menit. Iye 3 menit. Tau nunggunya berapa lama? Sekitar DUA JAM. Bagi saya, ketika suatu perusahaan nggak bisa menghargai seseorang yang nggak dia kenal, gimana dia mau menghargai orang yang dia kenal?

Tapi saya sadar kok, tingkat pendidikan tidak pernah otomatis menjadikan orang menjadi wiser, berperilaku baik, berwawasan luas, dan memiliki attitude/akhlak yang baik. Semua kembali ke orangnya masing-masing. Pendidikan hanya membuat orang “Tau”, tapi “Mau” berubah dan menerapkan itu nggak dimiliki oleh semua orang.

Somehow, karakter dan akhlak/attitude itu nggak bisa dibentuk dalam waktu singkat bapak, ibu. Tapi pengetahuan bisa disampaikan dalam waktu singkat. Belakangan ini saya lebih menghargai orang-orang yang dengan karakter yang memang baik sekalipun dia “hanya” lulusan Sekolah Menengah.

Listania Puspita Ikasari – ditulis satu tahun lalu,

6 Juni 2016

Artis Jalanan

Ini adalah salah satu alasan kenapa saya seneng banget Pulang – Pergi dan menginvestasikan empat jam setiap hari dari waktu hidup saya di jalanan. Banyak hal yang bisa saya dapat di jalanan, salah satunya tentang mereka, artis jalanan.

Perjalanan berangkat-pulang kuliah saya sering kali dihiasi oleh alunan musik dari banyak artis jalanan. Dari yang niat banget dan emang bangus (saya seneng banget sama tipe yang begini) sampe yang paling nggak niat.

Sebenernya saya seneng sama hiburan macem gini, dan saya dengan senang hati mau berbagi rezeki dengan artis jalanan yang emang beneran niat dan bagus nyanyinya. Tapi saya maleeees banget ngasih uang ke artis jalanan yang seadanya. Terutama anak-anak kecil, main pake kecrekan trs nyanyi ngegumam atau asal bersuara. Selain itu, saya tau mereka dimanfaatkan dan dieksploitasi, dan itu bikin saya nggak suka ngasih uang ke mereka.

Anak-anak yang usaha dikit pake gendang, nyanyi bener sih kadang masih saya hargai >,< walaupun emang sebenernya nggak baik ngasih mereka. Tapi terlepas dari mereka, saya seneng dengan hiburan-hiburan ringan artis jalanan itu. Terlebih kalau ke jogja dan nangkring di tempat-tempat tongkrongan anak muda. Artis jalananya niat-niat bro! Beneran bagus dan menghibur.

Dulu saya sering banget bawa-bawa cemilan di tas, setidaknya adalah beng-beng satu di tas, buat jaga-jaga kalau laper di jalan. Meskipun lebih sering nangkring di tas sampe seminggu lebih baru kemakan. Perjalanan jauh itu bikin saya lebih prepare sama hal-hal printilan haha

saya sempet kepikiran, gimana kalau mereka ngamen saya ngasihnya makanan atau susu gitu ya? kan lebih sehat (yes, sisi kesmas saya berguna). Sempet banget mau gt, tapi saya maluuk sm penumpang lain wkwkwk. Saya merasa kalau dikasih makanan lebih bermanfaat, toh pasti dimakan kan. Tapi saya tau mereka pasti BT. Ada yang mau nyoba?

Listania Puspita Ikasari – ditulis satu tahun lalu,

4 Juni 2016

 

Perempuan dan Karier

Tanggal 25 Mei 2016 lalu saya dapat kesempatan emas untuk ikut kelas coaching bersama mas IPPHO Santosa. Salah satu hal yang menggelitik bagi saya adalah pertanyaan unik dari salah satu anak saya.

“Kan saya bisnis mas, terus kalau nikah kan harus ikut suami maunya gimana, terus saya gimana?”

Pertanyaan polos menurut saya, buat saya simple. cari aja suami yang ngedukung istrinya buat bisnis hehehe. Yep mungkin kenyataan tak seindah ekspektasi, tapi bukan itu yang mau saya bahas sekarang.

Pertanyaan itu berbuntut panjang ke sebuah penjelasan yang mas Ippho jabarkan dan saya mengamininya (sebenernya sih cari pembelaan hahhaha).

Mas Ippho menyampaikan,

Pada hakikatnya laki-laki dan perempuan itu berbeda dan tanggungan untuk biaya hidup adalah tanggung jawab laki-laki. Perempuan memang sebaiknya di rumah, tapi apakah bekerja dan berbisnis itu haram bagi perempuan? NO! BIG NO!

Tapi untuk menjaga perempuan, ada baiknya barang yang kita bisniskan adalah barang yang memang mayoritas pembeli dan pencarinya adalah perempuan.

Contoh? Fashion perempuan, alat masak, kosmetik dan semua yang related to women. Sebaiknya hindari perempuan menjual baju koko, alat cukur jenggot atau sesuatu yang pasarnya mayoritas lelaki.

Kenapa?

Karena dalam transaksi jual beli, baik offline apalagi online pasti ada interaksi antara penjual dan pembeli, baik via whatsapp, sms, atau bahkan telpon menelpon. Nah! Kalau mayoritas pasar kita adalah wanita otomatis yang menghubungi adalah wanita, memang tidak mungkin 100% tapi setidaknya 90% yang akan menghubungi adalah wanita.

Oke, saya ngangguk-ngangguk.

Poin selanjutnya adalah, laki-laki dan perempuan itu berbeda.

Laki-laki sangat cocok bekerja dengan target, karena target-target pencapaian dan tantangan itulah yang membuat laki-laki bersemangat. Adrenalin dan hormon terpacu, dan uniknya adalah semakin banyak kerjaan semakin banyak target dan pergerakan, laki-laki akan semakin sehat (taukan kenapa laki-laki suka sama perempuan yang misterius, jutek dan menantang).

Itulah kenapa bapak-bapak yang udah pensiun, nggak punya kerjaan dan di rumah aja cenderung sakit-sakitan. Pernah liat kakek-kakek tua yang jualan keliling dan masih seger buger? Nah mungkin itu salah satu contoh kakek-kakek yang tetep banyak bekerja dan bergerak.

Berkebalikan dengan perempuan, pada dasarnya perempuan adalah malaikat. Lemah lembut, penyayang dan bekerja dengan hati. Makanya perempuan lebih tahan gendong anak berjam-jam, sedangkan laki-laki baru sejam aja udah nyerah (btw, kmrn habis gendong anak temen, Cuma 10 menitan, nggak berasa sih tapi selesai gendong pegel mas bro! Hahaha). Kalau perempuan dikasih tekanan, hormon kasih sayang pada perempuan bisa menurun, efeknya?

Uring-uringan, ngomel-ngomel, stress, jadi kasar dan sebagainya. Kata mas ippho, itu juga jadi salah satu penyebab kenapa akhirnya perempuan lahiran susah, asi nggak keluar, ya karena stress itu. ASI itu anugrah dari Allah dan pasti ada untuk setiap anak yang lahir, coba deh cek ada nggak dulu nenek-nenek kita dan teman-temannya yang asinya nggak keluar? (saya belum ngecek sih sejujurnya, kalau mau ngecek boleh loh, nanti laporin yak!)

Jadi?

Jadi sebenernya perempuan itu boleh kok kerja, dengan catatan jangan yang bertarget. Bisnis juga boleh, tapi bisnis yang let it flow aja jangan maksa narget segala macem. Perempuan juga boleh bekerja di bidang yang memang butuh perempuan di sana, contoh kesehatan, pendidikan dan satu lagi saya lupa hehehe. Karena katanya nggak lucu kalau yang nyebokin anak-anak TK laki-laki, karena.. yaah masa perlu dijelasin sih?

Tapi ini juga saya setuju, super setuju (pembelaan)

Saya mengalami yang namanya membuang jatah hidup saya empat jam setiap harinya di jalan wkwk, PP BSD-Depok untuk kuliah dan BSD-Warung Buncit itu memang membunuh, but i love it. Banyak cerita yang bisa saya dapat, kapan-kapan dishare deh. Perjalanan kuliah saya, pokoknya kalau ada kelas pagi, bis nggak dateng-dateng, jalan macet atau angkot penuh terus, itu membuat kepala saya mendidih.

Nggak jarang ngomel-ngomel dalam hati, ngehujat Jakarta sampe kesel sendiri kenapa saya harus kuliah di Depok. Sampai puncaknya di akhir semester satu saya nangis-nangis turun dari bis di pasar rebo, saya kesel banget kenapa harus kuliah di Depok bahahahha, dilanjut dengan sakit aneh, tiba-tiba mimisan banyak banget pas sholat maghrib di rakaat kedua di kampus pula dan masih nyisa beberap hari setelahnya, terus sakit yang bikin saya nggak makan nasi 3 hari, mayan tuh padahal jadi kurusan >.<

Dan itu yang akhirnya membuat saya jadi manusia yang rada selow, jadi lebih plegmatis. Telat yaudah telat aja, nggak masuk kelas nggak masuk aja, nilai A, B, C, D bodo amat, nggak mau berangkat kuliah ya nggak usah berangkat.

Termasuk sekarang kerja, empat jam hidup saya terbuang dijalan setiap harinya, jam masuk jam 9 pokoknya kalau telat yaudah telat aja, nggak usah dijadiin bahan stress, nggak usah dipikirin karena kl dipikirin jadi uring-uringan sendiri, pundung dan di kantor bawaannya bad mood. Potong poin bodo amat, potong gaji nggak mikirin, dipecat yasudah hahahahaha

Karena saya pernah nyoba untuk mikirin dan sampe kantor muka saya butek, bad mood.

Jadi, mendingan mana? Nggak usah dipikirin kan? *evil laugh

Listania Puspita Ikasari  – BSD, 6 Juni 2016

posting tulisan yang udah berdebu di lepi

 

 

WHAT SHOULD I DO?

udah lama banget nggak buka wordpress,
dan buka karena mesti ngecek tugas mahasiswa di wordpress
baca-baca tulisan lama seru juga, dan ternyata tulisan saya 4 tahun lalu nggak berantakan-berantakan amat hahahha
sedikit copas cerita yang saya post di tumblr :

Beberapa hari yang lalu sepulang dari mencari segenggam berlian, saya mampir ke taman jajan di dekat rumah untuk menyantap sedikit makanancemilan.

Sebuah percakapan dari seorang bapak paruh baya begitu saja terdengar, Yaaah, jarak meja kita yang bersampingan tidak terlalu jauh dan juga si bapak memang bercerita dengan suara yang cukup keras. Si bapak ini sedang bercerita kepada seorang ibu yang nampaknya baru saja dikenalnya, mereka duduk bersama di satu meja.

Sang bapak bercerita tentang anaknya, saya tidak cukup peduli dan tidak ambil pusing dengan percakapan mereka. Sampai sang bapak menyebutkan anaknya dulu bersekolah di sebuah SMP swasta yang sangat saya kenal dan cukup erat kaitannya dengan keluarga saya. Beliau melanjutkan ceritanya dan berkata saat ini anaknya melanjutkan sekolah di Bandung. Hal lainnya tidak begitu saya ingat, tetapi ada satu bagian dari pembicaraan bapak ini yang membuat saya heeeeem yaah bisa dibilang berpikir >.<

Bapak ini bercerita anaknya tinggal bersama dengan saudaranya atau dengan kata lain bersama dengan paman si anak. Sang anak dilarang untuk pacaran oleh pamanya dan tidak boleh banyak berteman dan bermain dengan laki-laki. Beliau mengatakan dengan vulgar

“iya, jadi anak saya nggak boleh pacaran sama pamannya, pokonya nggak boleh main sama cowo………. yah, takut hamil”

Selesai mengatakan kata-kata itu beliau menyuapkan makanannya dan melanjutkan mengunyah, tidak lama beliau melanjutkan

“akhirnya dia temenan sama cewe, temen deket, kemana-mana bareng. Sialnya cewe ini ternyata lesbi! Anak saya nggak tau. Masih polos dia sama yang gitu-gitu”

Meeeeen!

Bahahhahaha, entah harus apa lagi. Kayaknya kita memang hidup di zaman yang yah entahlah, orang yang tampangnya baik belum tentu nggak brengsek. Orang yang reputasinya alim belum tentu nggak blangsak, dan orang yang keliatannya galak belum tentu suka marah. Serba salah, ngejaga anak biar nggak gaul berlebihan sama lawan jenis ternyata masih ada ancaman dari  sesama jenis.

Perang orang tua kayaknya emang harus ketat banget ke anak, bukan juga artinya halal ngebatasin ini itu ke anak. Tapi anak harus tau banyak hal tentang apapun yang bisa mengancam hidupnya. Saya nggak mau komentar banyak, silahkan cari hikmahnya sendiri hehehe

Well, saya sendiri juga dulu masih masuk dalam hitungan polos sampai menuju kuliah bahahhaha

Listania Puspita Ikasari