Umbul Ponggok

Hai, ketemu lagi!

kamu pernah denger “umbul ponggok?”, saya juga belum pernah sebelumya hahaha. ceritanya akhir tahun 2014 lalu setelah wisuda dan orang tua pulang dari haji, saya kabur libur lagi ke Jogja, sendirian.. iya sendirian aja, belum ada yang mendampingi (mahal lagian jadinya kalau ada yang ngedampingin, double cost hehe).

Project kabur libur kali ini sebenernya ada banyak, selain jadi pengasuh yang anter-jemput sekolah setiap hari, ngikutin kerjaan tante jadi notaris, nonton ke empire, main ke rumah sodara, sekatenan dan yang paling epic ke Umbul Ponggok!

sebenernya sama aja, ini juga ngasuh bocah-bocah sih hehe

Jadi kami mati gaya nggak tau mau kemana, sampai pahlawan kesiangan @fkuur dateng dan hunting-hunting tempat wisata. Awalnya kami mau ke ulen sentalu, karena berkali-kali ke merapi nggak pernah kewujud main ke sana. Tapi akhirnya dia mencetuskan mengajak ke Umbul Ponggok.

Kita berangkat ke sana bertujuh kalau nggak salah, tanpa dampingan orang tua karena kami berdua udah cukup tua. Saya dan @Fkuur dan 5 bocil-bocil. Karena ini perjalanan low budget, jadi kami dibekelin makan siang super lengkap dan super banyak sama Te Intan hohoho.

 

Perjalaan Jogja-Klaten cukup challenging, karena lintas kota lintas provinsi untungnya bocil-bocilnya nggak lagi error dan berantem-beranteman.

Lokasi si Umbul Ponggok ini sendiri sebenernya di dalam perdesaan dan bukan di pinggir jalan utama. Kami yang sama-sama belum pernah ke sini agak khawatir salah jalan sebenernya karena kami dibawa masuk-masuk ke dalam jalan desa sama maps.

Papan informasi penunjuk arah ke Umbul Ponggok cukup banyak dan cukup membantu pengunjung yang awam kayak kami.

jadi kayak apa Umbul Ponggok?

Awalnya saya nggak kebayang tempatnya bakal kaya apa, yang saya tau dari hasil googling itu kayak tempat buat belajar diving dan foto-foto underwater dengan view buatan yang emang jadi mirip kalau kita lagi diving, banyak ikan-ikan lucunya tapi ini air tawar kalau nggak salah.

dan fadaaaa~

Ternyata tempatnya kayak area luas (gak luas banget sih) yang disulap jadi kolam raksasa, dalem dan banyak ikannya dan kalau nggak salah Umbul Ponggok ini adalah wisata kelolaan desa. ntap ntap

Review?

Seru sih, tapi jangan ke sini kalau lagi rame, nanti ketemunya orang lagi orang lagi hahaha. Waktu kami ke sana agak rame tapi nggak parah-parah banget, jadi masih bisa menikmati.

Kolam ini outdoor dan keliatan dari jalanan, ikan-ikannya juga keliatan. Ada kolam utama yang gede banget dan dalem yang isinya ikan-ikan warna warni, bagian bawahnya emang di setting mirip view laut (kalian bisa googling). di bagian belakangnya ada kolam yang emang kolam renang biasa buat bocil-bocil yang paling dalem satu meteran atau bahkan nggak nyampe kayaknya.

Kalau kita liat dari pager bagian luar kolam ikannya banyak dan warna-warni, tapi mereka banyakan mojok di pojok-pojok kolam, dan saya nggak bisa ke daerah sana. Kita kebanyakan main di tengah dan ikannya nggak begitu warna-warni, tapi tetep ada sih.

Saya sendiri karena megang 3 bocil yang masih kecil dan takut diajak ke kolam yang dalem, lebih banyak main di kolam renang. Sedangkan @Fkuur dan yang lain main di kolam utama dan kemana-manaaa. Tapi habis itu gantian sih, kita main di sana bocil-bocilnya istirahat cukup dikasih teh sama gorengan hehehe.

 

 

Saya nggak bisa renang waktu itu dan takut karena dalem banget, sekalipun pakai pelampung dan snorkeling kit hahhaha. Akhirnya minta bantuin dan temenin bocil-bocil yang jago renang buat jalan bareng, untung mereka mau~ (harus mau sih, nggak mau nggak boleh pulang bahhaha). @Fkuur udah kabur entah kemana, karena dia nggak perlu pakai pelampung  jadi nyelem-nyelem ke bawah. Sayangnya kita gagal dapet foto underwaternya, padahal kayaknya @Fkuur banyak ngambil-ngambil foto.

 

 

Saya baru tau, biar kaca mata diving nggak berembun bagian dalemnya harus di kasih sabun, jadi diolesin sabun bayi bisa di bilas bisa nggak baru di pake, kocak sih. Kacamata saya bolak-balik kemasukan air dan setelah salah satu bocil bilang saya baru ngeh, saya pakai kerudung dan kacamata itu harus nempel banget sama kulit (bukan sama kain) biar nggak ngerembes, barulah saya benerin posisinya.

Masuk ke area kolamnya bayar, tapi nggak seberapa cuma 5000-10.000 an dan bisa sewa peralatan juga, rentang harganya sama 5000-25.000 tergantung alat apa. Kalau buat hitungan 1-2 orang sih nggak seberapa, masalahnya kita bawa rombongan bahhahaa. Tapi selama yang bayar @Fkuur saya santai-santai aja.

Disekelilingnya banyak yang jual makanan snack, gorengan, indomie harganya harga daerah kok, masih 500-an sampai 1000-an, teh pun harga standar 3000-an

20141207_131411

makan siang di emperan jalan samping mobil. parkir mobilnya di situ tuh, pas banget samping kolamnya. jadi kita makan sebelahnya kolam sebelahnya lagi jalan raya

Kamar mandi dan kamar bilas juga tersebar banyak banget di sini, jadi nggak perlu khawatir ngantri parah. kalau jago nyari di bagian belakang (keluar via jalur kecil dan masuk ke perumahan warga) juga banyak dan cenderung lebih sepi dan bersih. Saya waktu itu ngambil yang ini, hasil dari dideketin sama ibu-ibu yang nawarin kamar mandi hahha

Yup, ini review Umbul Ponggoknya, saran saya kalau mau ke sini agak jadi salmon deh, jangan pas liburan tapi emang cari waktu khusus di weekday malah kalau bisa buat main ke sini.

Sampai ketemu di review tempat lainnya~

Listania Puspita Ikasari  -Tangerang Selatan, 30 Juni 2017

15.22 WIB