Umbul Ponggok

Hai, ketemu lagi!

kamu pernah denger “umbul ponggok?”, saya juga belum pernah sebelumya hahaha. ceritanya akhir tahun 2014 lalu setelah wisuda dan orang tua pulang dari haji, saya kabur libur lagi ke Jogja, sendirian.. iya sendirian aja, belum ada yang mendampingi (mahal lagian jadinya kalau ada yang ngedampingin, double cost hehe).

Project kabur libur kali ini sebenernya ada banyak, selain jadi pengasuh yang anter-jemput sekolah setiap hari, ngikutin kerjaan tante jadi notaris, nonton ke empire, main ke rumah sodara, sekatenan dan yang paling epic ke Umbul Ponggok!

sebenernya sama aja, ini juga ngasuh bocah-bocah sih hehe

Jadi kami mati gaya nggak tau mau kemana, sampai pahlawan kesiangan @fkuur dateng dan hunting-hunting tempat wisata. Awalnya kami mau ke ulen sentalu, karena berkali-kali ke merapi nggak pernah kewujud main ke sana. Tapi akhirnya dia mencetuskan mengajak ke Umbul Ponggok.

Kita berangkat ke sana bertujuh kalau nggak salah, tanpa dampingan orang tua karena kami berdua udah cukup tua. Saya dan @Fkuur dan 5 bocil-bocil. Karena ini perjalanan low budget, jadi kami dibekelin makan siang super lengkap dan super banyak sama Te Intan hohoho.

 

Perjalaan Jogja-Klaten cukup challenging, karena lintas kota lintas provinsi untungnya bocil-bocilnya nggak lagi error dan berantem-beranteman.

Lokasi si Umbul Ponggok ini sendiri sebenernya di dalam perdesaan dan bukan di pinggir jalan utama. Kami yang sama-sama belum pernah ke sini agak khawatir salah jalan sebenernya karena kami dibawa masuk-masuk ke dalam jalan desa sama maps.

Papan informasi penunjuk arah ke Umbul Ponggok cukup banyak dan cukup membantu pengunjung yang awam kayak kami.

jadi kayak apa Umbul Ponggok?

Awalnya saya nggak kebayang tempatnya bakal kaya apa, yang saya tau dari hasil googling itu kayak tempat buat belajar diving dan foto-foto underwater dengan view buatan yang emang jadi mirip kalau kita lagi diving, banyak ikan-ikan lucunya tapi ini air tawar kalau nggak salah.

dan fadaaaa~

Ternyata tempatnya kayak area luas (gak luas banget sih) yang disulap jadi kolam raksasa, dalem dan banyak ikannya dan kalau nggak salah Umbul Ponggok ini adalah wisata kelolaan desa. ntap ntap

Review?

Seru sih, tapi jangan ke sini kalau lagi rame, nanti ketemunya orang lagi orang lagi hahaha. Waktu kami ke sana agak rame tapi nggak parah-parah banget, jadi masih bisa menikmati.

Kolam ini outdoor dan keliatan dari jalanan, ikan-ikannya juga keliatan. Ada kolam utama yang gede banget dan dalem yang isinya ikan-ikan warna warni, bagian bawahnya emang di setting mirip view laut (kalian bisa googling). di bagian belakangnya ada kolam yang emang kolam renang biasa buat bocil-bocil yang paling dalem satu meteran atau bahkan nggak nyampe kayaknya.

Kalau kita liat dari pager bagian luar kolam ikannya banyak dan warna-warni, tapi mereka banyakan mojok di pojok-pojok kolam, dan saya nggak bisa ke daerah sana. Kita kebanyakan main di tengah dan ikannya nggak begitu warna-warni, tapi tetep ada sih.

Saya sendiri karena megang 3 bocil yang masih kecil dan takut diajak ke kolam yang dalem, lebih banyak main di kolam renang. Sedangkan @Fkuur dan yang lain main di kolam utama dan kemana-manaaa. Tapi habis itu gantian sih, kita main di sana bocil-bocilnya istirahat cukup dikasih teh sama gorengan hehehe.

 

 

Saya nggak bisa renang waktu itu dan takut karena dalem banget, sekalipun pakai pelampung dan snorkeling kit hahhaha. Akhirnya minta bantuin dan temenin bocil-bocil yang jago renang buat jalan bareng, untung mereka mau~ (harus mau sih, nggak mau nggak boleh pulang bahhaha). @Fkuur udah kabur entah kemana, karena dia nggak perlu pakai pelampung  jadi nyelem-nyelem ke bawah. Sayangnya kita gagal dapet foto underwaternya, padahal kayaknya @Fkuur banyak ngambil-ngambil foto.

 

 

Saya baru tau, biar kaca mata diving nggak berembun bagian dalemnya harus di kasih sabun, jadi diolesin sabun bayi bisa di bilas bisa nggak baru di pake, kocak sih. Kacamata saya bolak-balik kemasukan air dan setelah salah satu bocil bilang saya baru ngeh, saya pakai kerudung dan kacamata itu harus nempel banget sama kulit (bukan sama kain) biar nggak ngerembes, barulah saya benerin posisinya.

Masuk ke area kolamnya bayar, tapi nggak seberapa cuma 5000-10.000 an dan bisa sewa peralatan juga, rentang harganya sama 5000-25.000 tergantung alat apa. Kalau buat hitungan 1-2 orang sih nggak seberapa, masalahnya kita bawa rombongan bahhahaa. Tapi selama yang bayar @Fkuur saya santai-santai aja.

Disekelilingnya banyak yang jual makanan snack, gorengan, indomie harganya harga daerah kok, masih 500-an sampai 1000-an, teh pun harga standar 3000-an

20141207_131411

makan siang di emperan jalan samping mobil. parkir mobilnya di situ tuh, pas banget samping kolamnya. jadi kita makan sebelahnya kolam sebelahnya lagi jalan raya

Kamar mandi dan kamar bilas juga tersebar banyak banget di sini, jadi nggak perlu khawatir ngantri parah. kalau jago nyari di bagian belakang (keluar via jalur kecil dan masuk ke perumahan warga) juga banyak dan cenderung lebih sepi dan bersih. Saya waktu itu ngambil yang ini, hasil dari dideketin sama ibu-ibu yang nawarin kamar mandi hahha

Yup, ini review Umbul Ponggoknya, saran saya kalau mau ke sini agak jadi salmon deh, jangan pas liburan tapi emang cari waktu khusus di weekday malah kalau bisa buat main ke sini.

Sampai ketemu di review tempat lainnya~

Listania Puspita Ikasari  -Tangerang Selatan, 30 Juni 2017

15.22 WIB

 

Advertisements

Pangandaran

Haaaai!

kali ini saya mau sharing tentang trip ke Pangandaran – Green Canyon. Alhamdulillah pernah meninggalkan jejak kaki di Pangandaran pasca tsunami di Pangandaran. Trip ini dilaksanain April 2014

Kok bisa nyampe Pangandaran?

Family Gathering kantor Bapake, geng Dosimetri PTKMR (Pusat Teknologi Keselamatan dan Metrologi Radiasi )-BATAN Pasar Jum’at, Alhamdulillah yaah..

Penginapannya rekomended, namanya bisa dilihat di foto di bawah ini ya, bentuknya kotak kaya SMP saya dulu hahaha. Ornamen mayoritas kayu dan ada privat pool di tengah-tengahnya. Waktu saya ke sana sih hitungannya sepi, atau karena mayoritas di book sama BATAN, entah laah.. hitungan sepi saya adalaaah : kolamnya sepi jadi puas kalau mau berenang dari ujung ke ujung hehe

430678_2817005510410_976350177_n.jpg

Penginapan di Pangandaran

Posisi penginapannya juga enak bangeeet, bagian belakangnya udah pantai, jadi tinggal jalan-jalan santai aja dan sekelilingnya tukang jualan.. jangan takut laper laah selama punya duit mah bahaha. Banyak yang jual pernak-pernik buat oleh-oleh juga di sekitarnya.

Sebenernya yang paling nggak enaknya dari trip ini adalah perjalanannya huhu. karena lintas kota lintas provinsi dan jauuuuh banget rasanya. Tapi kalau udah sampai nggak pengen pulang (karena inget jalannya jauh haha, aku butuh pintu kemana saja..)

Ngapain aja di Pangandaran?

berenang di penginapan, jalan-jalan santai, liat sunrise, bikin tulisan-tulisan di pasir putih, foto-foto

mandatory activities dari gathering ini adalah.. kita diajak jalan-jalan ke hutan dan goa yang banyak monyetnya~

selanjutnya adalah kita diajak ke green canyon, kalau ini kita perlu naik bus lagi dari penginapan.. di sini kita dibebasin mau ngapain aja. Mayoritas sih milih wisata nikmatin green canyon naik perahu, habis itu ditawarin untuk wisata airnya. Jadi kita semacam rafting atau kalau tau goa pindul di Yogya ya gitulah gambarannya.

430062_2815091462560_1142710238_n

Sebenernya sih kita nggak harus berenang atau doing something, toh kita pakai pelampung kok. Cukup ngambang atau tiduran santai dan rileks di air nikmatin pemandangan nanti abangnya yang narik kita ngikutin alur perjalanan. Awalnya saya kagok dan serem juga, tapi lama-lama seru dan nagih hahaha. Agak-agak silau sih karena mau nggak mau kita harus ngeliatnya ke atas bukan depan atau samping.

Nanti diujung atau tengah perjalanan kita bisa naik ke atas batu dan lompat ke dalem air, tapi kayaknya saya nggak nyobain. Boleh juga nyambung main-main di area yang dangkal, ini asik kalau bareng-bareng, entah keluarga, temen atau pasangan.

431382_2867592895063_121737000_n

Sisanya acara bebas, terserah masing-masing mau ngapain. Area pantai di belakang penginapan juga nyediain wisata air kayak tour naik perahu ngelilingin area pangandaran, banana boat dan mainan-mainan air lainnya.

Sekian sharing perjalanan ke Pangandarannya..

Tunggu catatan next tripnya lagi  ya 🙂

Listania Puspita Ikasari -Tangerang Selatan, 30 Juni 2017

00.35 WIB

Tribute to You! Fajar Kurniawan @Fkuur

DSC_1364.JPG

foto entah berapa puluh tahun yang lalu, anak yang dikasih minum sekarang udah kelas 4 atau 5 SD

Yap!
jadi inilah yang namanya Fajar Kurniawan a.k.a Fakur a.k.a Wawan
sekarang lagi berkelana di wilayah antah berantah yang namanya susah disebut Bournemouth, sebenernya waktu keberangkatan dia di Januari 2016 lalu kita sama-sama ke Inggris sih..

Dia ke Inggris, besoknya saya ke kampung Inggris, tuh! sama kan..
emang nasib kita nggak jauh beda kok.

Lelaki tulen kelahiran Bantul, 22 Oktober 1992, (tuh sama kaan Bantul, 12 September 1992 yaaah beda 1 bulan 10 hari nggak ada rasanya lah yaa)

lelaki ini dulunya kuliah dan sempet jadi ketua geng yang suka nyari ribut di Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada (FTP UGM). Semoga di momen lebaran ini rektor UGM memaafkan keributan-keributan yang udah dia buat. Aamiin

Posisinya sekarang lagi membuat keributan di Bournemouth University dan memimpin geng rusuh baru yang namanya PPI Bournemouth. Emang dimana-mana hobinya bikin klan dan membuat keributan.

tag ID yang selalu dipake di akhir postingan blognya :

Fajar Kurniawan, Postgraduate Student of International Risk Management and Finance, Bournemouth University, United Kingdom

 

 

 

 

saya dan dia?

bagaikan teh manis sama es nya, enak sih tapi kalau nggak disatuin kurang seger aja~

nasib kita berdua kurang lebih mirip-mirip, coba tanya skripsi kita tentang apa?

M.A.N.A.J.E.M.E.N R.I.S.I.K.O

sejauh apapun kita terpisah, sebeda apapun jurusannya, endingnya sama aja bahahha


Fakur itu siapa?

 

 

picture-056-e1498487943708.jpg

mana saya mana fakur hayoo?

 

lelaki yang punya banyak fans (saya aja bingung kenapa dia banyak fans, padahal nggak bisa ngomong “R”, padahal saya juga nggak bisa ngomong “R” tapi saya nggak punya fans huhu)

partner ngobrol saya dari dalem kandungan kayaknya.. teman tumbuh dan berkembang, tempat curhat, sharing, temen berantem, rebutan mainan and many more~

sebenernya kita hidup bertiga, Rifqi Yudhistira Anugerah Pekasa (Alm), Listania Puspita Ikasari dan Fajar Kurniawan. Makin kesini namanya makin irit yaak bahaha. Next diceritain tentang Eki.

Salah satu advisor hidup saya, dan orang dibalik kebanyakan cerita sakit hati saya..

jadi dia yang bikin kamu sakit hati tan?

bukan.. bukan.. bukan itu maksudnya, tapi disetiap cerita sakit hati saya ada dia..

bedanya apa sama yang pertama?

intinya dia yang jadi tempat mengadu kalau saya kenapa-napa dan yang selalu bikin saya tersadar kalau saya sebenernya punya harta yang berharga (re : dia dan Eki), termasuk melimpahkan semua kegalauan dan kegundah gulanaan saya bhahaha. Partner bikin kerusuhan, termasuk Education, Love and Travel Advisor.

 

IMG-20140720-WA0014.jpg

 

Orang yang sebelum berangkat ke Inggris pacarnya A + B + C, pas berangkat pacarnya D, pas sampe Inggris E. Namanya juga anak muda pak bu ~. Pengalamannya yang ini yang memaksa saya harus setuju sama dia bahwa lelaki diusia kita masih senang “mencari” dan jangan cepet-cepet nggangep serius, kecuali yang beneran serius.

Orang yang belajar mobilnya belakangan tapi bisanya duluan, tapi nabrak-nabrakin mobilnya juga duluan hehehe

Daaaaan~ salah satu alasan yang membuat saya nggak pengen-pengen banget cepet nikah, karena saya mau nunggu dia pulang dari Bournemouth karena hadir di nikahan saya itu fardu ‘ain. Sampe ada temen saya yang nanya

“laah emang kenapa harus ditunggu? emang mau nikahnya sama dia?”

yaa, nggak sih, terlalu sulit dijelaskan kisah hidup kita~

yang bikin saya iri sama dia, kadang saya merasa lelaki itu lebih luwes dan bisa banyak bereksplorasi. skill dia yang terlatih terlalu beraneka ragam.. sedangkan saya masih gini – gini aja hiks

 


 

tertarik?

maaf sementara sold out, tapi bisa dikepoin di @fkuur (saya jual jasa tambah followers ke dia)

fyi, ini adalah sebagian (baru sebagian ya) tanggungan kamu kalau kamu berminat mau sama dia, dan kalau kamu mau sama saya juga sih~

img-20141207-wa0010.jpg

 

nemu foto ini, cakep juga ala-ala foto prewed..

C360_2014-07-26-23-37-29-1

 

next kisahnya, kapan-kapan lagi yaaa

 

Listania Puspita Ikasari – Negeri Pasir Berkabut, 26 Juni 2017

21.56 WIB